Bahasa Melayu eksklusif untuk calon SPM

Isnin, 30 September 2019

Karya tebaik - -Budaya makan bersama-sama ahli keluarga dapat membentuk suasana keluarga bahagia. Bincangkan faedah makan bersama-sama keluarga.(SPM kertas 1 karangan B 2019)

Budaya makan bersama-sama ahli keluarga dapat membentuk suasana keluarga bahagia. Bincangkan faedah  makan  bersama-sama keluarga.    (tajuk diubah suai daripada tajuk karangan percubaan MRSM  SPM  )

Makan bersama-sama  adalah sesuatu yang lumrah bagi keluarga saya. Sarapan pagi, makan tengah hari atau makan malam, kami makan bersama-sama.  Makan malam misalnya saya dan adik -adik tunggu ayah  balik dari masjid dan kemudiannya kami  sama- sama nikmati hidangan makan malam bersama-sama keluarga tercinta. Makan bersama-sama bukanlah sesuatu yang asing bagi keluarga saya kerana ibu saya seorang yang sangat rajin memasak dan ayah pula tidak berapa suka makan di luar, sama ada  di warung-warung  mahupun  di restoran atau di kedai-kedai makan tersohor. Ayah MEMANG tidak suka!
.
Antara faedah makan bersama-sama keluarga sudah tentulah kita dapat nikmati air tangan ibu. Masakan ibu sungguh enak, lazat dan berkhasiat, sehingga saya berasa tidak ada tukang masak di dunia yang mampu menandingi ibu dalam hal ehwal masakan. Sebut sahaja apa-apa masakan yang kita inginkan,  ibu bersedia untuk menyajikannya. Hari ini sebut nak makan apa, esok sudah ada di atas meja! Masakan panas sajian ala Thai, sajian tradisi, masakan Kelantan. atau masakan Inggeris, ibu saya memang HEBAT. Pelbagai sajian ibu boleh sediakan. Ibu suri  rumah sepenuh masa. Hobi ibu saya ialah memasak, Ibu memang cekap di dapur.  Kuih- muih tradisional jua adalah kepakaran ibu dalam bab masak-memasak. Ibu memang tak kenal erti penat apabila berada di dapur. Masakan ibu pula amat kami rindui. Sesungguhnya saya berasa amat bertuah kerana amalan makan bersama-sama masih dan kekal menjadi tradisi, dan budaya keluarga  saya .

Seterusnya, makan bersama-sama keluarga memberi input terindah menerbitkan rasa kasih rasa cinta dan sayang terhadap  keluarga . Ibu marah  kalau anak-anak berbual kosong atau  bercakap-cakap perihal perkara yang tidak berfaedah di hadapan rezeki.  Semua makan dalam keadaan tertib. Ibu suapkan adik bongsu saya makan. Ayah dan ibu pastikan kami semua berada di meja makan,  barulah semuanya makan. Sebelum makan, kami mengaminkan doa yang dibaca oleh ayah. Kekadang ayah pulang lewat dari masjid.  Kami tidak akan makan selagi ayah belum pulang. Kami tunggu ayah.Terasa kekok jua untuk makan kalau tanpa ayah bersama-sama.  Kami sekeluarga diasuh oleh ibu dan bapa agar jaga tatatertib semasa makan bersama-sama.  Ibu hulurkan air basuh tangan sebelum makan dan ibu sendukkan nasi untuk kami anak-anaknya.  Ayah pula tuangkan minuman untuk kami adik beradik. Ayah dan ibu benar-benar beri perhatian terhadap kami adik beradik ketika makan. Ternyata sopan santun bermula di meja makan  melahirkan rasa kasih yang padu terhadap keluarga.
.
Selain itu semasa makan bersama-sama keluarga, saya biasakan diri saya menghargai pengorbanan ibu saya. Saya berikan kata-kata  semangat  terhadap ibu saya  yang kepenatan, bertungkus lumus memasak untuk kami sekeluarga. Ibu sediakan sambal tumis, ayam masak kerutub, ikan goreng. sayur kangkung berlada, gulai ikan aya, macam-macam makanan yang enak, lazat dan berkhasiat. Sajian ibu untuk kami memang menepati piramid makanan. Ibu banyakkan sayur-sayuran dan sumber protein dalam sajian. Kami makan dengan  penuh berselera apatah lagi masakannya masih panas, segar dengan aroma yang menyelerakan. Apabila makan bersama-sama keluarga, ibu tahu makanan kegemaran anak-anaknya dan ibu juga arif tentang makanan kesukaan ayah. Ayah suka ikan masin goreng berlada. Apabila makan bersama-sama, kami dapat merasakan  kasih sayang ibu terserlah melalui makanan  yang ibu sajikan. Wajah ibu kelihatan bersahaja di meja makan, ibu langsung tidak menunjukkan rasa letih memasak dan mengemas dapur. Sikap ibu memang saya ‘respect‘dan amat saya kagumi.  Hakikatnya kerja keras  ibu  menyerlahkan lagi rasa kasih sayangnya yang dijelmakan melalui sajian makanan,  semasa makan bersama-sama keluarga.
.
Di samping itu amalan makan bersama-sama keluarga  menyerlahkan kerjasama dalam kalangan ahli keluarga. Kami bantu ibu mengemas meja makan. Kami bantu ibu mencuci pinggan mangkuk. Segala-galanya, kami adik beradik lakukan bersama-sama persis aur dengan tebing . Lauk pauk yang tidak habis dimakan kami masukkan dalam bekas khas dan kami simpan di dalam peti sejuk.  Ibu pula keluarkan buah-buahan sebagai pencuci mulut. Sekali lagi kami berkumpul pula di ruang tamu untuk nikmati buah - buahan pencuci mulut ! Melalui amalan makan bersama-sama sebegini, saya melihat ibu saya seorang yang berpengalaman dalam hal ehwal pemakanan dan yang sangat  mengutamakan keperluan kesihatan, kecergasan fizikal dan kecerdasan minda melalui makanan. Kami pula sentiasa diasuh dengan  sifat-sifat kerjasama.  mengemas dan membersihkan tempat makan, dapur dan sinki selepas makan.  Realitinya, suasana makan bersama-sama  keluarga melengkapkan ciri-ciri sebuah keluarga bahagia apabila kerjasama menjadi pemangkin AMALAN MAKAN BERSAMA-SAMA keluarga.
.
Selanjutnya masa makan inilah ayah bertanyakan hal-hal sekolah. Yang  sukar untuk saya lupakan ialah, suatu hari, suatu masa yang tidak terjangka, yang tidak terduga ketika  kami sekeluarga sedang asyik menikmati makanan, ketika inilah ayah bertanyakan saya, sama ada saya perlukan motosikal atau tidak untuk pergi ke sekolah. Saya terlalu gembira hingga secara spontan saya bingkas bangun dan saya dakap ayah. Aha... waktu makan... WAKTU MAKAN...ayah bawa berita gembira untuk saya. Saya memang sudah lama ingin memiliki motosikal.  Ayah dan ibu hanya senyum lebar melihat gelagat saya. Saya makan nasi sambil mengucapkan syukur, syukur, syukur, Alhamdulillah.  Dan satu lagi peristiwa masih segar di ingatan saya. ketika bulan ramadan, Saudara mara datang untuk berbuka puasa bersama-sama Sepuluh minit sebelum berbuka saya ke dapur untuk tolong sendukkan nasi ke dalam pinggan. Apabila periuk nasi saya buka, Saya menjerit memanggil ibu, bukan kerana nasi sudah menjadi bubur, tetapi, beras belum menjadi nasi. Ibu lupa buka suis. Nafas saya turun naik kerana masa ada lagi 10 minit sebelum berbuka. Ibu hanya SENYUM, Rupa-rupanya beras yang ada dalam periuk itu ialah tanakan yang kedua kerana terlalu ramai keluarga yang hadir untuk MAKAN BERSAMA-SAMA.  Ada terselit kegembiraan di wajah ibu melihat reaksi saya. Ehemmm.....seingat saya lagi  waktu makanlah kami berbual santai tentang isu semasa, tentang 'bulan BINTANG, matahari, kelip-kelip nan berkerlipan', dan banyak lagi. Dan seringkali bual bicara santai ini diiringi gelak ketawa. Sesekali ibu menegur....“habiskan nasi tuh, jangan membazir!” kata ibu. Sememangnya sesekali apa salahnya  waktu makan bersama-sama  keluarga kita manfaatkan masa untuk berbincang dan berkongsi   ehwal  keluarga, dan kongsikan kegembiraan, dalam suasana ceria, sambil menyuap nasi ke mulut.
.
Kesimpulannya, amalan makan bersama-sama  keluarga  membentuk suasana  keluarga  bahagia yang mengutamakan penyatuan keluarga, apatah lagi apabila  makan bersama-sama dijadikan sebagai ‘hadiah’ terindah untuk sambutan hari lahir,  ulang tahun perkahwinan,  diserikan pula dengan bingkisan dan ungkapan magis yang menjadi kenangan, nostalgia dan memori paling bermakna dalam kehidupan. Semoga amalan makan bersama-sama kekal menjadi penyeri kehidupan, membentuk institusi KELUARGA BAHAGIA yang kita idam-idamkan.


Karya M Shahmi SMU  Padang Siam Tanah Merah Kelantan
(Doakanlah semoga cemerlang SPM  dapat saya dan rakan-rakan miliki. Semoga sama-sama kita dapat menjawab soalan dengan tenang & mudah. Doa kedua-dua ibu bapa mengiringi perjuangan kita. Insya-Allah)




Tiada ulasan:

Catat Komen

Jangan Tiru