Bahasa Melayu eksklusif untuk calon SPM

Jumaat, 1 Februari 2019

ISTILAH SASTERA (KOMSAS) SPM 2019


ISTILAH SASTERA (KOMSAS)
 Pelbagai istilah sastera digunakan untuk mencantikkan bahasa. Berikut sedikit istilah  boleh membantu dalam KOMSAS.
1. Personafikasi:   memberi unsur manusia atau benda hidup kepada bukan benda hidup”.
Contoh:
i. Angin sepoi-sepoi bahasa di pinggiran pantai itu menampar pipiku. (menampar ialah perbuatan manusia)
ii. Dedaun kelapa di pantai melambaiku pulang.
(melambai ialah perbuatan/sifat manusia)
iii. Dingin malam menggigit tulangku. (menggigit ialah perbuatan manusia)
2. Metafora:    Perbandingan secara langsung tanpa menggunakan kata bandingan seperti, bak, umpama dan sebagainya”.
Contoh:
ii. Suaranya lantang guruh sambut menyambut.
iii. Merah darah mengalir di tubuhku.
3. Simile:
perbandingan sesuatu dengan sesuatu yang lain dengan menggunakan kata bandingan iaitu seperti, umpama, bak, bagai, se dan sebagainya”.
Contoh:
i. Hatinya remuk bagai kaca jatuh ke batu.
ii. Suaranya merdu seperti buluh perindu.
iii. Wajahnya sehebat peribadinya.
4. inversi:      Pembalikan kata.
Contoh:
i. Semalam pagi dia datang menjengukku. (sepatutnya “pagi semalam”)
ii. Panas cuaca petang itu melelahkan tubuhnya. (sepatutnya “cuaca panas”)
iii. Kopi secawan diteguknya dengan rakus. (sepatutnya “secawan kopi”)
5. Sinkof:
Singkatan perkataan.
Contoh:
i. “Dia dah datang semalam, Pak Abu” kata Ariff perlahan.
ii. “Biarlah kubawa diri yang kecewa ini”, balas Kamal.
iii. “Cerita tu mungkin rekaan”, jelas Nina ringkas.
6. hybrid:
Penggabungan beberapa perkataan menjadi satu perkataan sahaja.
Contoh:
i. Hatinya bisupilu mendengar penerangan itu.
ii. Dia akan ikut rentaktari pengikutnya itu.
iii. Begitulah adattari kehidupan sebagai seorang pemandu.
7. Anafora:
Pengulangan perkataan pada awal baris atau ayat.
Contoh:
i. Dia masih berdiri di situ. Dia mengingati saat manisnya di kampung halaman.
ii. Masihkah lagi kau mengingatiku. Masihkah lagi detik itu kau simpan.
iii. Belum tiba masanya dia bersuara. Belum tiba masanya dia mengakui hakikat itu.
8. Epifora:
Pengulangan perkataan pada akhir baris atau ayat.
Contoh:
i. Hatinya mengimbas luka lama. Perasaannya masih terpilu oleh luka lama.
ii. Biarlah Kila menangis. Atau Sani juga akan menangis.
iii. Ayah membesar dengan lampu minyak tanah. Aku Berjaya juga dengan lampu minyak tanah.
9. Diksi:
Pemilihan perkataan yang sesuai dengan sesuatu cerita yang ditulis.
i. Contoh:
(Katakan cerita tentang perjuangan seorang tentera)
Dia menggalas rifel dan melakukan serangan hendap di garisan hadapan platun itu.
ii. Contoh: (Katakan cerita tentang keagamaan)
Malam itu dia mendengar usrah daripada ustazah. Bibit-bibit nur menjelma di jiwanya.
iii. Contoh: (Katakan cerita tentang cinta/ kasih sayang)
Hatinya terlalu rindu. Belaian kemesraan itu sering kudambakan.
10. Asonansi:
Pengulangan vokal dalam sesuatu baris ayat. Huruf vokal a, e, i, o, u
Contoh:
i. Adakah kakak amat marah akan Abang Din lagi.
Pengulangan vokal ‘a” sebanyak 14 kali.
ii. Di sini kita masih tercari-cari erti harga diri sendiri.
Pengulangan vokal “i” sebanyak 12 kali.
iii. Untung juga usahaku rupanya.
Pengulangan vokal “u” sebanyak 6 kali.
11. Aliterasi:
Pengulangan konsonan dalam sesuatu ayat. Huruf konsonan selain huruf vokal
Contoh:
i. Gadis gigih itu menggigil gementar.
Pengulangan konsonan "g" sebanyak 7 kali.
ii. kakak masih kaku ketika kita kembali.
Pengulangan konsonan "k" sebanyak 8 kali
12. Bombastik/ hiperbola: Perbandingan atau pemilihan kata yang berlebih-lebihan.
Contoh:
i. Jeritannya bom atom meledak bumi.
ii. Badannya ringan seringan kapas yang beterbangan di udara.
13. Alusi:
Penggunaan watak atau watak sejarah dalam puisi.
Contoh: (sajak)
Pemudaku hari ini
gigihlah berjuang demi tanah air
bawalah pesan Hang Tuah Melayu tak kan hilang di dunia
sambutlah hasrat sang Maharajalela
13. Watak dan perwatakan:
Pelaku dalam sesebuah cerita dan berfungsi untuk menyampaikan idea penulis.
i. Watak utama : watak penting yang menghidupkan sesuatu cerita. ( watak penting 1 sahaja)
ii. Watak sampingan : watak pembantu kepada watak utama. (banyak watak sampingan)
iii. Watak bulat/ bundar : Watak yang dinamis dan boleh berubah sifat/ sikapnya.
iv. Watak pipih : watak yang statik dan tidak berlaku perubahan. Contoh: Jika jahat terus jahat hingga akhir)
v. Watak antagonis : watak penyambut yang biasanya negatif.
vi. Watak protagonis : watak pemula yang biasanya bersifat positif.
vii. Watak kodi : watak nenek kebayan (Contoh: cerpen Peminangan Puteri Gunung Ledang)
14. Plot:
Jalinan peristiwa atau rentetan cerita yang berasaskan sebab dan akibat.
Terbahagi dua:
i. Perkembangan plot (terbahagi 5)
Perkembangan cerita bermaksud “jalinan/ jalan cerita dari awal hingga akhir”.
a. Pengenalan
b. Perkembangan
c. Pertentangan / konflik
d. Puncak cerita / klimaks
e. Peleraian
ii. Teknik plot (terbahagi 6)
Teknik plot bermaksud “cara sesuatu cerita / teknik sesuatu cerita itu disampaikan”.
i. Pemerian/ penceritaan : biasanya pengarang bertindak sebagai pencerita.
Contoh:
Halim datang dari kampung di Kelantan. Dia hanya lulus darjah lima sekolah. Dia ke Kuala Lumpur untuk mencari pekerjaan……..
ii. Dialog :
Penceritaan melalui perbualan 2 orang watak atau lebih dengan secara jelas.
Contoh:
“Bila kau datang, Halim?” Datuk Johar bertanya. “Pagi tadi. Ibu kirim salam”, balas Halim.
iii. Monolog :
Penceritaan melalui kaedah watak bercakap seorang diri.
Contoh:
“Oh, aku harap kau akan subur terus, cantik dan wangi!”, kata Hilmi pada bunga di hadapannya.
iv. Monolog dalaman :
Watak berkata di dalam hati atau dalam fikirannya serta tidak terkeluar kata-kata.
Contoh:
“Cis, sial sungguh budak Didi ini!” getus hati Datin Roza.
v. Imbas kembali/ flashback:
Pengulangan semula cerita lama.
Contoh:
Halim tersandar di kerusi di rumah Datuk Johar. Fikirannya melayang mengingati kisah lama. (Saban hari menorah getah. Hasil getah dijualnya kepada Taukeh Lim. Duit itulah digunakan menyara ibunya yang sudah tua. Ibunya sakit tenat………)
vi. Imbas muka :
Menceritakan peristiwa yang belum berlaku.
Contoh:
Halim tersandar di kerusi di rumah Datuk Johar. Fikirannya melayang memikirkan nasib dirinya. Alangkah baiknya jika dia juga anak orang kaya. (Setiap hari dia akan berkereta mewah. Memandu laju sambil di kelilingi gadis kota. Setiap malam dia akan mengunjungi nite club. Kalau tidak di Kuala Lumpur pasti dia akan ke …….)
15. latar:
Latar terbahagi kepada 3:
i. Latar tempat
Tempat sesuatu cerita itu berlaku.
Contohnya, di Kuala Lumpur, di sekolah , di rumah Pak Mail, di kedai Ah Seng dan sebagainya.
ii. Latar masa
Waktu atau masa sesuatu peristiwa itu berlaku. Contohnya pada zaman dahulu, pada tahun 2009, pada minggu lepas, pada bulan Januari, pada waktu malam, pada siang hari, pada pukul 5.00 petang dan sebagainya.
iii. Latar budaya/ masyarakat
Keadaan masyarakat atau budaya di mana peristiwa itu berlaku. Contohnya, masyarakat Malaysia, masyarakat moden, masyarakat petani, masyarakat seniman, masyarakat Cina, masyarakat yang suka membantu, masyarakat yang masih mempercayai kepercayaan tahyul, masyarakat pelajar dan sebagainya.

Tiada ulasan:

Catat Komen

Jangan Tiru