Bahasa Melayu eksklusif untuk calon SPM

Jumaat, 8 September 2017

BAGAIMANA MEMPEROLEHI RAHMAT ALLAH

Sia-sialah hidup jika tidak mendapat rahmat Allah. Kekayaan dan rezeki tidak berkat, habis seperti air yang mengalir tanpa meninggalkan bekas. Harta benda menjadi fitnah dan sumberkesengsaraan bukan kebahagiaan. Anak anak memberontak menjadi sumber fitnah, hasutan dan dengki-mendengki bukan sumber inspirasi, bukan sumber ketenangan. Isteri menjadi sebab bertambahnya dosa bukan menjadi sebab mengalirnya pahala, ketenangan dan kasih sayang (mawaddah wa rahmah). Jadi bagaimana memperolehi rahmat Allah?
Pohonlah rahmat secara berterusan berdasarkan yang diamalkan oleh Nabi Muhammad saw atau para nabi sebelum baginda, berdasarkan al-Quran dan hadis. Moga kita semua mendapat rahmat Allah dan di tempatkan di kalangan orang yag terpuji.
Apakah amalan yang membolehkan kita sampai kepada rahmat Allah sebagaimana dipohon para nabi?
Hadis:
“Barangsiapa yang kehidupan duniawi menjadi tujuan utamanya, nescaya Allah menjauhkan dirinya dari tujuannya, dan meletakkan kefakiran di hadapan biji matanya. Ia tidak mendapatkan kehidupan dunia, melainkan apa yang telah ditentukan baginya. Barangsiapa yang kehidupan akhirat menjadi niat utamanya, nescaya Allah akan
menyatakan dirinya dengan tujuannya, dan menjadikan kekayaan dalam hatinya sekaligus mendapat kehidupan duniawi. Dan (perlu diingat), kehidupan duniawi adalah hina.”(Hadis Riwayat Ahmad, Ibnu Majah dan Tirmidzi.)


Rahmat yang Allah sebut di dalam al-Quran itu sebenarnya ialah untuk kita ni’mati sebagai tanda kasih-sayangNya kepada kita. Berikut ini beberapa panduan bagaimana kita boleh memperolehi rahmat yang Allah sediakan itu. Semua ini tercatat di dalam al-Quran atau hadis Rasulullah s.a.w. sebagai panduan agar kita tidak tersesat.

1. TAAT KEPADA ALLAH DAN RASUL
Rahmat itu diberi kepada orang taat sahaja. Bagi yang engkar seperti murtad, menduakan Allah (syirik), menentang hukum Allah, mereka tidak akan mendapat rahmat. Orang yang mematuhi perintah Allah adalah orang yang dapat mengambil pelajaran dan berakal sempurna.
“Dan taatlah kamu kepada Allah dan RasulNya, supaya kamu diberi rahmat.” (A-li Imraan: 132)
2. BERTASBIH, MENGINGATI ALLAH, BERZIKIR DAN MENYEBUT NAMA ALLAH BANYAK-BANYAK
Antara perkara yang begitu senang dilakukan oleh manusia ialah berzikir. Tetapi berzikir juga menjadi susah sekiranya hati seseorang tidak bersedia untuk menyerah kepada Allah. Hati orang yang engkar tidak bersedia untuk berzikir. Walaupun zikir adalah satu ni’mat yang diberi kepada manusia, tetapi tidak ramai yang mendapat rahmat ini.Allah memberikan kita panduan atau tips bagaimana untuk mendapat rahmat iaitu beriman, bertasbih serta mengingati nama Allah banyak-banyak di waktu pagi dan petang agar kita dilimpahi cahaya keimanan yang terang-benderang.
“Wahai orang-orang yang beriman, (untuk bersyukur kepada Allah) ingatlah serta sebutlah nama Allah dengan ingatan serta sebutan yang sebanyak-banyaknya; Dan bertasbihlah kamu kepadaNya pada waktu pagi dan petang. Dia lah yang memberi rahmat kepada kamu – dan malaikatNya pula (berdoa bagi kamu) – untuk mengeluarkan kamu dari gelap-gelita (kufur dan maksiat) kepada cahaya yang terang-benderang (iman dari taat); dan adalah Ia sentiasa melimpah-limpah rahmatNya kepada orang-orang yang beriman (di dunia dan di akhirat).” (Al-Ahzaab 33:41-43)
3. DIRIKAN SOLAT UNTUK MENDAPAT RAHMAT ALLAH
Solat merupakan tiang agama, jika tidak bersolat, runtuhlah agama seseorang itu. Allah telah memberi kita panduan hidup iaitu mendirikan solat yang telah diajarkan kepada Nabi Muhammad s.a.w. Orang yang menjaga solatnya telah diberkati dengan Rahmat Allah. Ia merupakan tiang agama dan dengannya (solat) seseorang itu akan dinilai sama ada dia telah melakukan amalan yang baik atau sebaliknya bagi yang meninggalkan solat.
Allah berfirman dalam Surah al-Kautsar yang mafhumnya,
“Sesungguhnya Kami telah memberi kepadamu (wahai Muhammad) sebuah sungai di syurga. Maka dirikanlah solat kerana Tuhanmu dan berkorbanlah. Sesungguhnya orang yang membenci kamu, dialah yang terputus (daripada rahmat Allah SWT).” (Al-Kauthar 108:1-3)
4. BERJAGA JAGA DARI URUSAN DI DUNIA DAN AKHIRAT
Allah telah memberi amaran kepada orang-orang kafir musyrikin agar berjaga-jaga akan apa yang di hadapan (kehidupan dunia) dan dibelakang (balasan akhirat), supaya berhati hati, tidak melakukan dosa-dosa dan kezaliman agar mereka dirahmati, walau bagaimanapun amaran Allah itu tidak mereka endahkan. Kita sebagai orang Islam hendaklah sentiasa berwaspada akan tindak tanduk kita agar mematuhi garis panduan Allah dalam al-Quran dan hadis dan tidak menjadikan dunia sebagai matlamat kita.
“Dan apabila dikatakan kepada mereka: ‘berjaga-jagalah kamu akan apa yang ada di hadapan kamu (dari urusan-urusan hidup di dunia ini), dan apa yang ada di belakang kamu (dari huruhara dan balasan akhirat), supaya kamu beroleh rahmat’, (mereka tidak mengendahkannya).”(Yaa Sin 36:45)
5. TIDAK BERPUTUS ASA DARI RAHMAT ALLAH
“Katakanlah (wahai Muhammad): ‘Wahai hamba-hambaKu yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan-perbuatan maksiat), janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah, kerana sesungguhnya Allah mengampunkan segala dosa; sesungguhnya Dia lah jua Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.’” (Az-Zumar 39:53)
6. MENGERJAKAN AMAL-AMAL YANG BAIK
Iaitu berbuat Ihsan dalam beribadah kepada Allah Ta’ala dengan menyempurnakan ibadah kepadaNya dan merasa diperhatikan (diawasi) oleh Allah Ta’ala, bahwasanya kamu beribadah kepada Allah Ta’ala, seolah-olah kamu melihatNya, maka jika kamu tidak melihatNya,sesungguhnya Dia melihatmu, dan berbuat baik kepada manusia semaksimum mungkin, baik dengan ucapan, perbuatan, harta, dan kedudukan.
Allah Ta’ala berfirman, artinya, “Sesungguhnya rahmat Allah amat dekat kepada orang-orang yang berbuat baik.” (Surah al-A’raf: 56).
“Ini ialah ayat-ayat al-Quran yang mengandungi hikmah-hikmah dan kebenaran yang tetap kukuh. Menjadi hidayah petunjuk dan rahmat bagi orang-orang yang sedia mengerjakan amal-amal yang baik.” (Luqman 31:2-3)
Ramai daripada kita memandang kecil atas perbuatan baik yang dilakukan kerana kita tak nampak pahala. Di sisi Allah, segala perbuatan baik atau jahat yang kita lakukan akan dicatat oleh Malaikat Raqib dan Atib yang sentiasa taat menjalankan kerja mereka.
7. TAKUT KEPADA ALLAH
“Dan apabila dikatakan kepada mereka: ‘takutlah kamu akan siksa yang ada di hadapan kamu dan siksa yang akan datang (dari huru-hara dan balasan akhirat), supaya kamu mendapat rahmat’, (nescaya mereka berpaling).” (Yaa Siin 36:45)
8. BERISTIGHFAR DAN MEMOHON AMPUN KEPADA ALLAH
Malaikat yang memikul Arasy dan malaikat yang berada di sekelilingnya, bertasbih memuji TuhanNya; dan beriman kepadaNya; serta mereka memohon ampun bagi orang-orang yang beriman (dengan berdoa merayu):
“Wahai Tuhan kami! RahmatMu dan IlmuMu meliputi segala-galanya; maka berilah ampun kepada orang-orang yang bertaubat serta menurut jalanMu, dan peliharalah mereka dari azab neraka.” (Ghaafir 40:7)
Allah Ta’ala berfirman, “Dan rahmatKu meliputi segala sesuatu. Maka akan Aku tetapkan rahmatKu untuk orang-orang yang bertaqwa, yang menunaikan zakat dan orang-orang yang beriman kepada ayat-ayat Kami. (iaitu) orang-orang yang mengikuti Rasul, Nabi yang ummi.” (Surah al-A’raf: 156)
9. ORANG YANG SABAR
“Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar, (iaitu) orang-orang yang apabila mereka ditimpa oleh sesuatu kesusahan, mereka berkata. ‘Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali.’ Mereka itu ialah orang-orang yang dilimpahi dengan berbagai-bagai kebaikan dari Tuhan mereka serta rahmatNya; dan mereka itulah orang-orang yang dapat petunjuk hidayahNya.” (Al-Baqarah 2:155-157)
10. MENGERJAKAN AMAL SOLEH
Satu cara mendapatkan rahmat Allah adalah dengan amal soleh. Syeikh Abu Said al-Kharraz menyebut, ‘Menyerah kepada Allah serta mengharapkan rahmatNya tidak boleh berlaku, melainkan sesudah berbakti dan beramal soleh.’ Yang bermaksud, rahmat Allah akan diberi kepada hambaNya yang telah berbakti dan beramal soleh. Ayat ini pula memberitahu, rahmat Allah akan hampir kepada orang-orang yang berbuat baik. Allah s.w.t. berfirman, maksudnya:
‘Sesungguhnya rahmat Allah amat dekat kepada orang yang berbuat baik.’ (al-A’araf, 56).
“Dan Kami masukkan Nabi Lut dalam (kumpulan mereka yang dilimpahi) rahmat Kami; sesungguhnya dia dari orang-orang yang soleh.” (Al-Anbiyaa’ 21:75)
11. MENJALANKAN HUKUMAN QISAS
Wahai orang-orang yang beriman! Diwajibkan kamu menjalankan hukuman “Qisas” (balasan yang seimbang) dalam perkara orang-orang yang mati dibunuh iaitu: orang merdeka dengan orang merdeka, dan hamba dengan hamba, dan perempuan dengan perempuan. Maka sesiapa (pembunuh) yang dapat sebahagian keampunan dari saudaranya (pihak yang terbunuh), maka hendaklah orang yang mengampunkan itu) mengikut cara yang baik (dalam menuntut ganti nyawa), dan (si pembunuh pula) hendaklah menunaikan bayaran ganti nyawa itu) dengan sebaik-baiknya. Yang demikian itu adalah suatu keringanan dari Tuhan kamu serta suatu rahmat kemudahan. Sesudah itu sesiapa yang melampaui batas (untuk membalas dendam pula)maka baginya azab seksa yang tidak terperi sakitnya.” (Al-Baqarah 2:178)
12. MENDAMAIKAN ORANG BERIMAN
Sebenarnya orang-orang yang beriman itu adalah bersaudara, maka damaikanlah di antara dua saudara kamu (yang bertelingkah) itu; dan bertaqwalah kepada Allah supaya kamu beroleh rahmat.” (Al-Hujuraat 49:10)
13. MENDIRIKAN SOLAT, MENUNAIKAN ZAKAT, DAN MENTAATI RASULULLAH S.A.W.
Allah Ta’ala berfirman, “Dan dirikanlah solat, tunaikanlah zakat, dan ta’atlah kepada Rasul, supaya kamu diberi rahmat.” (Surah an-Nuur: 56).
14. ORANG BERIMAN, ORANG YANG BERHIJRAH DAN BERJUANG DI JALAN ALLAH
Allah Ta’ala berfirman, artinya, “Sesungguhnya orang-orang yang beriman, dan orang-orang yang berhijrah serta berjuang pada jalan Allah (untuk menegakkan agama Islam), mereka itulah orang-orang yang mengharapkan rahmat Allah. Dan (ingatlah), Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.” (Al Baqarah 2.218)
15. ORANG YANG MEMBELANJAKAN HARTANYA KE JALAN ALLAH/ BERDERMA
“Bandingan (derma) orang-orang yang membelanjakan hartanya pada jalan Allah, ialah sama seperti sebiji benih yang tumbuh menerbitkan tujuh tangkai; tiap-tiap tangkai itu pula mengandungi seratus biji. Dan (ingatlah), Allah akan melipatgandakan pahala bagi sesiapa yang dikehendakiNya, dan Allah Maha Luas (rahmat) kurniaNya, lagi Meliputi ilmu pengetahuanNya.” (Al-Baqarah 2:261)
16. BERTAWAKAL KEPADA ORANG YANG MEMBELANJAKAN HARTANYA KE JALAN ALLAH/ BERDERMA
“Demi sesungguhnya! Jika kamu terbunuh pada jalan Allah (dalam perang Sabil), atau kamu mati (mati biasa – semasa mengerjakan kebajikan umum), sesungguhnya keampunan dari Allah dan rahmatNya adalah lebih baik (bagi kamu) dari apa yang mereka (orang-orang kafir dan munafik) itu himpunkan (meliputi segala jenis kesenangan hidup).” (A-li Imraan 3:157)
17. BERTAWAKAL KEPADA ALLAH
“Maka dengan sebab rahmat (yang melimpah-limpah) dari Allah (kepadamu wahai Muhammad), engkau telah bersikap lemah-lembut kepada mereka (sahabat-sahabat dan pengikutmu), dan kalaulah engkau bersikap kasar lagi keras hati, tentulah mereka lari dari kelilingmu. Oleh itu maafkanlah mereka (mengenai kesalahan yang mereka lakukan terhadapmu), dan pohonkanlah ampun bagi mereka, dan juga bermesyuaratlah dengan mereka dalam urusan (peperangan dan hal-hal keduniaan) itu. kemudian apabila engkau telah berazam (sesudah bermesyuarat, untuk membuat sesuatu) maka bertawakalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Mengasihi orang-orang yang bertawakal kepadaNya.” (A-li Imran 3:159)
18. DENGAR DAN DIAM APABILA AL-QURAN DIBACA
“Dan apabila Al-Quran itu dibacakan, maka dengarlah akan dia serta diamlah (dengan sebulat-bulat ingatan untuk mendengarnya), supaya kamu beroleh rahmat.” (Al-A’raf 7:204)
19. MENGIKUTI AL-QURAN AL-KARIM DAN MENGAMALKANNYA
Allah Ta’ala berfirman, artinya, “Dan Al-Quran itu adalah kitab yang Kami turunkan yang
diberkati, maka ikutilah dia dan bertaqwalah agar kamu diberi rahmat.” (Surah al-An’am: 155).
20. ORANG YANG MERENDAH DIRI KEPADA KEDUA IBUBAPA KERANA BELAS KASIHAN DAN KASIH SAYANG
“Dan hendaklah engkau merendah diri kepada keduanya kerana belas kasihan dan kasih sayangmu, dan doakanlah (untuk mereka, dengan berkata): ‘Wahai Tuhanku! Cucurilah rahmat kepada mereka berdua sebagaimana mereka telah mencurahkan kasih sayangnya memelihara dan mendidikku semasa kecil.’” (Al-Israa’ 17:24)
21. MENGHARAP RAHMAT ALLAH DAN GERUN AKAN AZABNYA
“Orang-orang yang mereka seru itu, masing-masing mencari jalan mendampingkan diri kepada Tuhannya (dengan berbuat ibadat), sekali pun orang yang lebih dekat kepada Tuhannya, serta mereka pula mengharapkan rahmatNya dan gerun takut akan azabNya; sesungguhnya azab Tuhanmu itu, adalah (perkara yang semestinya) ditakuti.” (Al-Israa’ 17:57)
22. MENCIUM DAN MENYAYANGI ANAK
Nabi s.a.w. mencium Al-Hasan bin ‘Ali, dan di sisi Nabi ada Al-Aqro’ bin Haabis At-Tamimiy yang sedang duduk. Maka Al-Aqro’ berkata, “Aku punya 10 orang anak, tidak seorang pun dari mereka yang pernah kucium”. Maka Rasulullah s.a.w. pun melihat kepada Al-‘Aqro’ lalu beliau berkata:
“Barangsiapa yang tidak merahmati/ menyayangi maka ia tidak akan dirahmati”(Hadis Riwyat Al-Bukhari)
23. BALASAN RAHMAT DARIPADA ALLAH TERHADAP ORANG YANG LEBIH BANYAK BERSELAWAT
Terdapat banyak fadhilat berselawat yang di antara lainnya ialah:
a) Seseorang itu akan selalu berada bersama Rasulullah s.a.w di hari akhirat kelak.
b) Melepaskan seseorang itu daripada segala apa yang mendukacitakan dan yang membimbangkannya dari perkara-perkara dunia dan akhirat.
c) Beroleh syafaat yang khusus daripada Rasulullah s.a.w. pada hari akhirat
d) Malaikat selalu berdoa untuknya selama ia berselawat kepada baginda.
Nabi s.a.w. bersabda: “Sesungguhnya orang yang lebih hampir kepadaku dari kalangan kamu pada hari kiamat pada setiap tempat yang aku berada padanya ialah orang yang lebih banyak selawatnya kepadaku di dunia…” (Hadis Riwayat Anas r.a.)
24. UJIAN ATAU BENCANA PADA TUBUH
Ujian dari Allah merupakan sesuatu yang boleh mendatangkan rahmat kepada seseorang. Setiap manusia hendaklah menerima segala ujian Allah dengan hati yang tabah sabar dan redha kerana sikap yang demikian akan membawa kebaikan pada dirinya.Jika ia membiasakan dirinya dengan amalan yang baik semasa ia sihat atau senang kemudian tidak dapat melakukannya disebabkan kesakitan atau kemalangan yang menimpanya, maka Allah memerintahkan malaikat amal mencatat amalan yang baik yang tidak dapat dikerjakannya itu.Sekiranya Allah menyembuhkan sakitnya atau menghilangkan bencana yang menimpanya itu maka Allah jadikan ujian-Nya itu sebagai “kaffarah” yang menghapuskan dosa-dosanya yang telah lalu serta dijadikan hidupnya berkeadaan baru, suci dan bersih daripada dosa.Namun sekiranya Allah S.W.T. sempurnakan ajalnya dengan kemalangan itu, maka ia akan dikurniakan keampunan dan dilimpahkan rahmat kepadanya.Nabi s.a.w. bersabda: “Apabila seseorang mukmin diuji oleh Allah dengan sesuatu bencana pada tubuhnya Allah Taala berfirman kepada Malaikat penulis amalnya: “Tulislah juga untuknya amal-amal salih yang biasa ia lakukan;” kemudian jika Tuhan hilangkan bencana yang menimpanya itu, Tuhan jadikan ia hidup berkeadaan baharu – bersih suci dari dosanya; dan jika Tuhan mengambil nyawanya, diberikannya keampunan serta dikurniakan rahmat kepadanya.”(Riwayat Anas r.a.)
25. MELEPASKAN KESUSAHAN ORANG MUKMIN, MENUTUP KEBURUKAN SAUDARANYA, BELAJAR DAN MENGAJAR
Masyarakat Islam adalah seperti satu jasad yang setiap anggota akan merasai apa yang dirasai oleh orang lain malah mereka juga bersama-sama berkongsi kegembiraan. Maka antara yang menjadi kewajipan penting seorang Muslim ialah agar segera melepaskan kesempitan yang dialami oleh saudaranya. Dengan cara ini masyarakat yang sempurna dan tolong-menolong dapat diwujudkan. Sebaliknya mencari-cari keburukan orang lain dan menyebarkannya pula adalah satu tanda kemunafikan kerana disebabkan perkara tersebut sesuatu kejahatan yang dilakukan itu boleh menjadi pemangkin kepada orang yang sepertinya agar lebih agresif dan liardengan kejahatan hingga seluruh masyarakat menjadi rosak. Sesungguhnya balasan Allah s.a.w. kepada makhluk-Nya adalah dalam bentuk yang menyerupai amalan yang dilakukan itu.Daripada Abu Hurairah r.a., daripada Nabi s.a.w. bersabda maksudnya:
”Sesiapa yang melepaskan sesuatu kesusahan seorang mukmin dari kesusahan-kesusahan dunia Allah akan melepaskan darinya satu kesusahan dari kesusahan hari Akhirat dan sesiapa melapangkan seorang yang berada di dalam kesempitan Allah akan melapangkan untuknya di dunia dan di akhirat dan sesiapa yang menutup keburukan saudaranya maka Allah akan menutup keburukannya di dunia dan akhirat dan Allah pasti menolong hamba-Nya selagi mana hambanya menolong saudaranya. Dan sesiapa mengikuti satu jalan untuk mencari ilmu Allah akan memudahkan untuknya jalan ke syurga.
Tidak berkumpul satu kaum di dalam rumah dari rumah-rumah Allah dan saling belajar dan mengajar antara satu sama lain melainkan turunlah ketenangan atas mereka, rahmat meliputi mereka, para malaikat mengerumuni mereka dan Allah akan menyebut (nama-nama) mereka di sisi-Nya. Dan sesiapa yang kurang amalannya maka nasab (keturunannya) tidak akan dapat menyempurnakannya.” (Hadis Riwayat Muslim)
26.KEISTIMEWAAN ORANG YANG MENUNTUT ILMU
Usaha mengajar dan menyebarkan ilmu yang bermanfaat dan membawa kebajikan kepada masyarakat adalah amat tinggi nilainya di sisi Islam. Bagi sesiapa yang melakukannya akan dilimpahkan rahmat oleh Allah S.W.T. Begitu juga dengan para malaikat dan sekalian makhluk di langit dan di bumi, semuanya berdoa untuknya agar Allah memberikan balasan yang sebaik-baiknya. Rasulullah s.a.w bersabda:
“Sesungguhnya Allah sentiasa memberi rahmat dan Malaikat-Nya serta penduduk langit dan bumi – sehinggakan semut dalam lubangnya dan ikan di laut – sentiasa berdoa untuk sesiapa yang mengajarkan perkara-perkara yang baik kepada orang ramai.” (Hadis Riwayat Abu Umamah r.a.)
27. HARAP DAN TAKUT
Kita hendaklah menanamkan perasaan takut terhadap kemurkaan Allah dan mengharapkan rahmat daripada-Nya pada setiap masa apatah lagi di saat-saat genting menghadapi sakratul maut kerana hal ini ada ganjaran dan penghargaan yang besar daripada Allah S.W.T. malah dengan adanya perasaan tersebut juga akan menghindarkan kita daripada terdorong melakukan perbuatan yang mengundang kemurkaan Allah.
Dari Anas r.a. katanya: “Rasulullah s.a.w. telah masuk menziarahi seorang pemuda yang sedang berada dalam keadaan hampir mati, lalu bertanya kepadanya: ‘Bagaimana Keadaanmu?’
Pemuda itu menjawab: ‘Aku berharap kepada (rahmat) Allah – Ya Rasulullah! – dan aku takutkan (balasan buruk) dari sebab dosa-dosa ku’. Mendengarkan yang demikian, Rasulullah s.a.w. bersabda: Tidak berhimpun dalam hati seseorang dua perkara itu (harap dan takut) pada saat yang seperti ini, melainkan Allah memberikannya apa yang diharapkan dan menyelamatkannya dari apa yang ditakuti.” (Hadis Riwayat Anas r.a.)
28. BERUSAHA, BERDOA DAN BERTAWAKKAL KEPADA ALLAH
Cara membelanjakan harta menentukan hidup seseorang itu berkat atau tidak. Kehidupan tidak akan menjadi tenang jika harta disalurkan atau digunakan pada perkara-perkara yang haram dan tidak halal. Rezeki dan kemewahan hidup semuanya datang dari Allah S.W.T. Oleh itu sikap berlumba-lumba mengumpul harta dan kemewahan harus dielakkan kerana ia menunjukkan sikap rakus dan boleh memberikan risiko yang tidak baik dalam perhubungan sehingga menyebabkan berlakunya permusuhan sesama sendiri. Dalam hal ini Allah memberikan rahmat kepada orang yang berusaha dengan jalan yang halal dan membelanjakannya dengan cara yang baik. Rasulullah s.a.w. bersabda yang maksudnya:
“Allah memberikan rahmat kepada seseorang yang berusaha mencari harta dengan jalan yang halal dan membelanjakannya dengan cara sederhana dan berhemat serta menabung kelebihannya untuk hari susah dan hajatnya.” (Hadis Riwayat Ibn an-Najjar)
Berdo’a kepada Allah Ta’ala untuk mendapatkannya dengan bertawasul dengan nama-namaNya yang Maha Pengasih (ar-Rahman) lagi Maha Penyayang (ar-Rahim) atau yang lainnya dari nama-namaNya yang Agung/Indah, seperti mengatakan:
“Ya Rahman Wahai Yang Maha Penyayang), sayangilah aku (rahmatilah aku), ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepadaMu dengan rahmatMu yang luas yang meliputi segala sesuatu agar Engkau mengampuni dosaku dan menyayangiku. Sesungguhnya Engkau Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.”
Dan Allah Ta’ala juga berfirman, artinya, “Hanya milik Allah asma`ul-Husna, maka bermohonlah kepadaNya dengan menyebut asma`ul-Husna itu.” (Surah al-A’raf: 180).
“(Ingatkanlah peristiwa) ketika serombongan orang-orang muda pergi ke gua, lalu mereka berdoa: “Allah. Wahai Tuhan kami berikanlah rahmat kepada kami dari sisiMu dan sempurnakanlah bagi kami petunjuk yang lurus dalam urusan kami (ini).” (Surah al-Kahfi: 10).
29. MERAPATKAN SAF SOLAT
Nabi s.a.w. bersabda: “Sesungguhnya Allah memberi rahmat dan Malaikatnya pula mendoakan bagi orang-orang yang masuk menutup celah-celah saf sembahyang serta orang-orang yang merapatkannya; dan orang yang masuk menutup celah saf sembahyang itu (akan beroleh satu tambahan lagi, iaitu) diangkatkan Allah martabatnya dengan perbuatannya yang tersebut: satu darjat.” (Hadis Riwayat Aisyah r.a.)
30. ORANG YANG BERIBADAT DI TENGAH MALAM, SUJUD DAN BERDIRI, TAKUT KEPADA AZAB AKHIRAT DAN MENGHARAPKAN RAHMAT ALLAH
“Apakah kamu hai Orang Musyrik yang lebih baik atau orang yang taat mengerjakan ibadat pada waktu malam dengan sujud dan berdiri sambil takutkan (azab) hari akhirat serta mengharapkan rahmat Tuhannya? “Katakanlah lagi (kepadanya): “Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui?” Sesungguhnya orang-orang yang dapat mengambil pelajaran dan peringatan hanyalah orang-orang yang berakal sempurna.” (Az-Zumar 39:9)
31. SELAGI BERADA DI ATAS HAMPARAN SEJADAH
Rahmat Allah itu sentiasa melimpah keatas hambaNya yang berdoa di tempat sujudnya iaitu di tempat solat (sejadah) dan malaikat mendoakan agar diampuni dosa orang itu dan diberikan rahmat Allah kepadanya. Nabi s.a.w. bersabda:
“Malaikat sentiasa berdoa untuk seseorang kamu selama ia berada di tempat yang ia bersolat padanya, selagi ia tidak berhadas, iaitu mereka memohon dengan berkata: “Ya Tuhan kami! Ampunilah dosanya, ya Tuhan kami! Berilah rahmat kepadanya.” (Hadis Riwayat Abu Huraiarah r.a.)
32. MENJAGA TUTUR KATA
Orang yang beriman sangat yakin akan rahmat dan pertolongan Allah swt Oleh itu mereka tidak pernah berputus harap dari rahmat-Nya kerana kasih sayang Allah tidak bertepi. Antara syarat-syarat untuk memperolehi rahmat Allah swt sebagaimana yang dinyatakan dalam sebuah hadis Rasulullah saw yang diriwayatkan oleh al-Dailami dari Ibnu ‘Abbas r.a. Rasulullah bersabda yang bermaksud: “Allah swt merahmati orang-orang yang dapat menjaga tutur katanya, mengenal masa (ketika dia hidup) itu dan istiqamah dalam hidupnya.”

Apa yang kita ingini rezeki yang tidak putus dan kalau boleh melimpah ruah. Tapi rezeki itu adalah sebahagian kecil dari keseluruhan rahmat Allah dan kita sebagai hamba memang memerlukan rahmat Allah swt Cukup ke hanya dengan sembahyang sedangkan hakikatnya perlindungan di padang masyar dan surga itu hanya boleh diperolehi dengan RAHMAT Allah. Bagaimana memperolehi rahmat Allah telah di senaraikan di sini. Amalkanlah, semoga kita perolehi rahmatnya. Amin




Tiada ulasan:

Catat Komen

Jangan Tiru